Islam Come's With Peace

We Are Moeslem Comunity

Aristotle Quote of the Day

Nilai UN Akhirnya Naik dari 5,25 Menjadi Minimal 5,5

BANDUNG, (PR).-
Pemerintah akhirnya memutuskan untuk menaikkan standar nilai kelulusan Ujian Nasional (UN) tahun ajaran 2008-2009..


dari rata-rata minimal 5,25 menjadi rata-rata minimal 5,50 untuk semua pelajaran yang diujikan. Keputusan ini tertuang dalam Permendiknas No. 77/2008 (SMA/MA/SMK) dan No. 78/2008 (SMP/MTs.) tertanggal 11 Desember 2008.

"Rata-rata minimal 5,50, atau boleh 4,00 maksimal dua mata pelajaran, dan pelajaran lainnya tidak boleh lebih rendah dari 4,25. Kenaikan nilai rata-rata minimal sebagai syarat kelulusan peserta UN ini didasari semangat untuk meningkatkan standarnya secara bertahap," kata Staf Profesional Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) Bambang Suryadi di depan peserta rapat sosialisasi Ujian Nasional (UN) dan Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional (UASBN) 2009 di Aula Ki Hadjar Dewantoro Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, Jln. Dr. Radjiman Bandung, Senin (22/12).

Kenaikan standar kelulusan minimal ini tidak akan dibarengi dengan peningkatan kesulitan soal yang diujikan. Soal yang diujikan saat UN nanti masih akan berpegangan pada kisi-kisi yang terlampir pada masing-masing peraturan menteri, termasuk untuk tingkat SD/MI/SDLB yang tertuang dalam Permendiknas No. 82/2008.

Bambang juga menuturkan, khusus untuk pelaksanaan UN SMA/MA 2009, pemerintah akan menggandeng perguruan tinggi, mulai pelaksanaan sampai pada pemindaian (scanning) lembar jawaban UN. Meskipun pada awalnya pemerintah menginginkan hasil UN tingkat SMA/MA ini bisa dijadikan sebagai pertimbangan atau bahkan alat untuk masuk ke perguruan tinggi negeri (PTN).

"Tapi ternyata PTN belum mau karena menganggap hasil UN belum kredibel untuk dijadikan standar masuk PTN. Tetapi untuk tahap pertama, kami ingin melibatkan PTN secara lebih luas dalam pelaksanaan UN tahun depan. Salah satunya adalah sebagai pengawas di setiap tingkat satuan pendidikan SMA/MA serta menjadi lembaga yang melakukan pemindaian lembar jawaban. Walaupun hasilnya akan tetap diserahkan ke pusat," tuturnya seraya menambahkan, selanjutnya atas masukan Majelis Rektor PTN Indonesia, BSNP akan menunjuk salah satu PTN untuk menjadi koordinator pelaksanaan UN di setiap provinsi.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kota Bandung Oji Mahroji mengatakan, kenaikan standar nilai kelulusan UN 2009 tidak menjadi sebuah masalah. Sebab semua sekolah sudah mempersiapkan diri untuk menghadapi UN dengan standar nilai yang baru.

"Yang jelas kami akan berupaya semaksimal mungkin. Bukan hanya untuk memenuhi standar kelulusan. Bahkan kalau bisa mencapai hasil semaksimal mungkin melebihi standar yang telah ditetapkan," katanya.

Oji pun menuturkan, Disdik Kota Bandung melalui kepala bidang masing-masing tingkatan telah melakukan sosialisasi kepada semua sekolah, terutama SMP/MTs. dan SMA/MA/SMK agar mengantisipasi kenaikan ini. Dia pun berharap, kenaikan ini bisa ditindaklanjuti oleh kepala sekolah melalui berbagai persiapan positif di sekolah.

0 komentar: